Pemilihan Bank untuk Pinjaman Perumahan

pembiayaan perumahan oleh bank

Ramai yang bertanya bank yang mana sesuai untuk dibuat pinjaman perumahan. Bagi saya ia terpulang kepada kehendak dan kemampuan masing-masing.

Secara umumnya saya hanya boleh kongsi beberapa tips secara umum, seterusnya terpulang kepada pembaca untuk survey bank mana yang menepati ciri-ciri yang sesuai dengan dirinya.

1. Kadar interest yang terendah. 

Kebiasaannya inilah faktor utama yang mempengaruhi bank mana seseorang itu akan buat pinjaman. Semestinya semua nak kadar interest yang terendah.

2. Tempoh kelulusan yang singkat. 

Ada bank yang ambil masa hanya 3 hari. Ada yang telan masa sampai seminggu. Tempoh ni juga bergantung kepada kecekapan pegawai bank tersebut, dan juga dokumen-dokumen pemohon sama ada mencukupi atau tidak. Kalau yang ambil masa singkat, tak semestinya kadar interestnya menarik.

Kalau memang tergesa-gesa untuk dapatkan pinjaman (dalam kes yang mana dah bayar earnest deposit)…usah bazir masa..apply sahaja bank yang bagi kelulusan cepat.

3. Syarat-syarat yang longgar atau ketat. 

Ada sesetengah bank mengenakan syarat yang agak ketat, contohnya nett income mestilah RM 1500 sebulan. Ada bank yang agak longgar. Kalau rasa gaji tu tak berapa cantik tambah lagi komitmen bulanan dan tinggi, boleh lah pergi usha2 bank yang longgar syaratnya. Kalau slip gaji & komitmen luar memang cantik, tak perlu risau tentang benda ni.

4. Ada lock-in period atau tidak. 

Biasanya pelabur hartanah yang concern pasal benda ni. Kalau target dia nak jual balik hartanah yang dia beli dalam masa terdekat, maka eloklah kalau ambil bank yang tiada lock-in period, atau periodnya singkat…contohnya 3 tahun sahaja. Sekiranya dia lunaskan segala hutangnya sebelum tamat lock-in period, maka akan dikenakan penalti oleh pihak bank.

5. Margin pembiayaan. 

Berapa peratus bank boleh bagi pinjaman? Adakah 100% atau hanya 90%. Apa yang saya tahu, sekarang hanya 2 bank yang menawarkan margin 100% iaitu Bank Rakyat dan BSN..melalui pakej rumah pertama. Tapi interestnya agak tinggi.

Jadi seeloknya guna duit simpanan sendiri untuk bayar 10% harga rumah secara cash. Selebihnya 90% itu dari pinjaman bank. Tapi kalau dah terdesak sangat, biasa pembeli tetap akan ambil yang 100% punya…terutamanya pembeli Melayu..hehe.

6. Zero moving cost. 

Ini kalau yang jenis desperate nak beli rumah tapi takder duit untuk bayar legal fees dan kos penilaian. Ada pakej yang menawarkan bayaran legal fees (biasanya sebahagiannya sahaja) dan kos penilaian ditanggung oleh bank. Jangan lupa check dulu berapa interest rate…adakah berbaloi untuk ambil pakej ni.

Sekiranya client saya mampu bayar kos-kos terbabit secara cash, saya akan nasihatinya supaya bayar cash. Usah banyakkan hutang anda.

7. Pembiayaan Islamic atau Pinjaman Konvensional. 

Semestinya perlu pilih yang Islamic punya. Kebanyakan bank (hampir kesemuanya) sudah ada pembiayaan versi Islamic, jadi tak perlu risau.

Harap-harapnya perkongsian saya ni dapat memberi manfaat kepada pembaca. Tq.

Advertisements

4 thoughts on “Pemilihan Bank untuk Pinjaman Perumahan

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s